The Reason I Jump: The Inner Voice of a Thirteen-Year-Old Boy with Autism

on Wednesday, October 28, 2015

Naoki Higashida was 13 when he wrote this book, a young Japanese boy with autism. Using a complicated (to my eyes) grid with Japanese characters he pointed to each one in order to indicate what he wanted to write. 

His focus is to explain autism from the inside, in order to let the rest of us - and presumably, most of all - those who have a child with autism, a sibling with autism, who teach children with autism - understand the supreme mismatch between what those of us who are not autistic see and mis-interpret and what people with autism feel.

I came to this book because I am a great admirer of David Mitchell's writing, and thought initially this was a book BY Mitchell, before discovering it is a book translated by Mitchell and his wife, Keiko Yoshida, and with a foreword by Mitchell, in which, with typical intensity and precision, he guides the reader into an imaginative exercise to try to help us make the jump into an inside experience of autism. 

And yes, I found it bewildering and terrifying, which is rather the point Mitchell wants us to realise, before Naoki Higashida eloquently explains the rich, profound, tender complexity of his interior world.

What Mitchell's foreword also reveals, again with the empathetic, compassionate humanity which is a hallmark of his writing, is that there is a back-story to this translation by Yoshida and Mitchell - they are the parents of an boy with autism.

Mitchell himself invites the reader to feel humbled by Higashida - as the translator has been humbled - by being given a real understanding of how the autistic person really is, with an inner which may be even more vastly dissimilar from what the outsider SEES, than most of our structured `masks' of who we 'normals' are, have dissimilarity from the inner core and rich complexity of each of 'us'.

The greatest myth we all believe about those with autism, is that they cannot feel or empathise with what `us normals' feel, and that they lack compassion. 

However, this 13 year old boy, who explains that he is speaking for others also, who are diagnosed as `autistic' shocked and humbled me by a profound and tender compassion FOR US, and for the world itself, particularly the natural world, that goes way beyond my own compassionate empathy.

"One of the biggest misunderstandings you have about us is your belief that our feelings aren't as subtle and complex as yours. 

Because how we behave can appear so childish in your eyes, you tend to assume that we're childish on the inside too. But of course we experience the same emotions that you do"

What is crystal clear, in this beautifully, gently explained book, is that we have failed to understand that it is not empathy that autistic people lack, it is the knowledge of the approved social forms and rituals to express this. We have (well, I have) mistaken the lack of external expression for a lack of internal feeling.

I have only briefly encountered autism, when working many years ago with a child. I am pleased to see that some of my `instinctive' feelings about how to be with that child were right, but, oh, I missed so much.

Higashida who says he wants to be a writer (Mitchell, truthfully, in his foreword, says - actually, he already IS one) - uses short questions as chapter headings, with the chapter content as answers. 

The questions are common ones which the non-autistic might have on observing the behaviours associated with autism, for example "Why do you ask the same questions over and over" "Why do you move your arms and legs about in that awkward way". 

Over and over again the insistent, but gentle plea is re-iterated by Higashida - stay with us, don't give up on us. Interspersed with the Q and A chapters are metaphorical stories, often to do with the natural world, and what might be called, philosophical and ethically inspired soulfulness.

In truth, I was left with a sense that this young boy demonstrated a far better and more compassionate understanding of the nature of true empathy than I have. He is just unable to outwardly show it in a way which I, and others like me, might understand.

The book is completed with beautiful illustrations, metaphors and abstract impressions, often using shapes and designs rather than realistic objects, to visually express a sense of the interior world. 

These are by "Kai and Sunny" illustrators whose work is included in the V + A's print archive collection, who have collaborated with Alexander McQueen and whose designs feature on the covers of several of Mitchell's books .

"But to us people with special needs, nature is as important as our own lives. The reason is that when we look at nature, we receive a sort of permission to be alive in this world"

I strongly recommend this deceptively simple, plainly written book.

More aboutThe Reason I Jump: The Inner Voice of a Thirteen-Year-Old Boy with Autism

The Autism Guide for Reaching Your Child

By Teri L. Hoben

I have to tell you, I've read many autism help books. Researched many websites. Nothing compares to the insight Raun Kaufman gives in this book.

I am a mother to a 5 year old boy, Lincoln. We have been on this autism journey since he was 1 1/2, although he was officially diagnosed ASD a month before he turned 4.

He has been in speech therapy since the age of 1 1/2, early childhood special education since 3.

He started occupational therapy at 4, as well as ABA. He started out with no communication other than screaming/tantruming/meltdowns. He threw things, bit, hit, kicked, you name it.

He loved lining his toys up, had poor eye contact and rarely responded to his name. Picky food choices and extremely sensitive to crowds.

We've come a long way since the beginning. He has a much broader vocabulary and is even speaking in 3-4 word sentences at times. The tantrums went from 3-4 a day to 3-4 a week.

He still is aggressive, but tries his best to control it and not hurt others. Most of this is thanks to the hard work his therapists put in. And honestly, the hard work, I, his mother have put in.

When we began ABA, I thought of it as the answer to all of our worries. Potty training, aggression, eating new food, the works.

At first, it seemed that way. They got him to curb his aggression down by prompting him to use words instead. Their primary focus was academic goals, such as cutting, writing & learning to read. ABA teaches our children how to follow directions.

I have watched it 3 days a week for 4 hours a day for the last 6 months. Lincoln, go get your coat. Lincoln, share your toy. Lincoln, write an L.

All important, but what is he learning? Not how to share a toy, or why he should share it. Because playing with others is fun.

No, he is learning how to comply. He needs help learning how to interact appropriately and meaningfully with others. He has no friends.

Whenever he is around other children, he "plays" beside them. Mostly running back & forth. When I think of what I want for Lincoln, it's simple.

To develop meaningful relationships in life. Not to grow up just doing what people say like some robot. Raun says in his book, "Autism isn't a math disorder.

It isn't a color-naming disorder. And it isn't a reading disorder. It's a social, relational, interpersonal, interactional disorder."

I had the honor of seeing Raun speak at a lecture he offered during the NAA Conference in St. Petersburg last year.

It was astounding to hear his method, see videos of the children being enriched by the Son-Rise program and to gain a new outlook on how our children should be approached.

My husband is active duty military and we also have a 3 year old and 10 month old at home. I would love to go to the Son-Rise program, but it's not something we will be able to do in the immediate future.

This book gives us an insight into the program without ever stepping foot outside our home. And it WORKS.

Before I join Lincoln, it can seem like I am on the other side of a door, just banging and banging on it, but no one is answering.

The second I join him, it's as if he opens it and says, Hi Mommy, I've been waiting for you.

Communication, spontaneous play, pure joy comes out of him. And guess what, sometimes, if I ask him to step through the door and come into my world, he does.

We've only just begun following Raun's program, and if this is the reaction I'm getting now, I know that his future looks amazing.

Do yourself a favor, read the book. Open your eyes. Your child deserves it and is waiting for the door to open.

More aboutThe Autism Guide for Reaching Your Child

Tangle Relax Therapy

I was looking for something small and quiet to discretely fiddle with in college classes and other public settings.

I initially ordered the brightly primary colored textured tangle, which was much largely and I ended up giving to my 2 year old niece.

This item was much more what I was looking for, it has a very smooth movement and can be easily spun and twisted through the fingers on one or both hands (I'm a 23 year old woman with fairly petite hands).

The rubberized covering makes this easy to handle for long periods without hurting the hands, since the toy has some give to the surface.

The bumps are a little bit rough, but it's not a huge deal. The toy is small enough to be easily tucked into a standard pocket and to be inconspicuously handled under a desk or at your side.

If you're looking for a option suitable for younger kids or autistic or ADHD kids, you're likely better off going with one of the larger models, as this one is more for fine motor manipulation and adults.

UPDATE 4/30/13:

The tangle is still working great for me even after heavy use. It does pop apart from time to time but goes back together well.

There is some discoloration of the rubbery parts due to handling and things like lotions on my hands and such and one base plastic section did actually snap under a particularly heavy grip, but the break doesn't affect the functionality much and the gummy portion is still unharmed.

So far I'm pretty impressed with the durability.

More aboutTangle Relax Therapy

Cara Memilih Mainan untuk Anak Autism

on Wednesday, February 9, 2011

Bermain dengan anak autism bisa jadi lebih menantang dibanding bermain dengan anak yang non-autism. Selain itu, permainan juga perlu dipilih yang bisa memberikan kesenangan bagi anak, sekaligus membantu mereka untuk mengembangkan kepribadian dan melenturkan syaraf-syarafnya.

Berikut ini beberapa tips tentang cara memilih mainan yang sesuai untuk anak autism:

1. Carilah mainan yang bisa menstimulasi sistem syarafnya. Banyak anak autism yang punya masalah dalam sistem sensornya. Mainan bisa menjadi cara yang sempurna untuk mengajari mereka cara merasakan sesuatu, tanpa membuat mereka menjadi ketakutan.

Mereka tidak harus memakai, membawa, memakan, atau mendengarkan mainan tersebut jika memang tidak menginginkannya, dan bisa menjadi sebuah kebahagiaan yang besar jika mereka mau mencoba dengan sendirinya, disaat yang mereka inginkan.

Mainan-mainan yang cocok untuk tujuan ini mungkin antara lain:

  • Buku-buku yang ditempeli dengan kain, kertas, benang, dan lain-lain. Anda bahkan bisa membutnya sendiri.
  • Balok-balok yang berbentuk angka atau huruf (ini juga cocok untuk mengajari mereka tentang urutan.)
  • Mainan dengan lekukan, bulu, susunan, dan lain-lain.
  • Alat musik mainan dan mainan yang bisa mengeluarkan suara.
  • Buku dengan kertas yang keras untuk anak-anak yang suka merobek - membuat mereka bisa merobek kertas pembungkus sebanyak yang mereka mau.

2. Pilihlah mainan yang bisa membantu mereka untuk mengembangkan kemampuan bersosialisasi. Mengajari anak-anak untuk bekerja sama melalui mainan adalah ritual yang penting untuk perkembangannya. Bagi anak autism, interaksi sosial melalui mainan akan menjadi lebih penting lagi untuk membantu mereka berinteraksi dengan orang lain.

Papan permainan sangat sempurna untuk tujuan ini, terutama saat seluruh keluarga ikut bermain. Fokuskan terutama pada masalah giliran dan melatih kesabaran. Semua anak perlu belajar mengenai skill ini, tapi unsur frustasi bisa menjadi sangat intense bagi anak autism.

3. Carilah mainan yang bisa membantu anak autism untuk mengembangkan kemampuannya dalam bergerak. Sama seperti anak-anak lainnya, tapi pada anak autism anda mungkin harus menghadapi penolakan, ketidak mampuan untuk menjaga keseimbangan, rasa takut, dan lain-lain.

Melukis dan menggambar adalah pilihan yang bagus, meski melukis akan membuat anak autism menjadi kesal jika mengotori tubuhanya. Jadi mungkin akan lebih baik jika menggunakan kuas dari pada jari.

Mengembangkan kemampuan dalam menjaga keseimbangan mungkin akan menjadi sulit jika anak menolak untuk bermain dengan sepeda roda tiga. Dorongan dan kesabaran akan sangat dibutuhkan, juga pemahaman.

4. Selalu pertimbangkan level dari anak autism. Mainan yang tidak rumit akan jauh lebih baik untuk anak autism dengan fungsi level yang rendah. Untuk anak autism dengan fungsi yang lebih tinggi, maka mainan yang cocok mungkin adalah mainan yang mengharuskan mereka untuk membangun, membuat, mencari, menghubungkan, dan lain-lain.

Bagi sebagian anak autism yang menunjukkan ketertarikan yang sangat jelas pada sesuatu, anda bisa memberikan mainan yang merefleksikan ketertarikan ini. Ini akan membuat mereka sangat tertarik.

Satu-satunya resiko disini adalah bahwa mereka bisa jadi terlalu bergantung pada satu ketertarikan dan tidak merasa tertantang untuk mencoba bidang lain yang kurang diminatinya.

5. Jangan terlalu memaksakan fungsi dari bermain. Ada waktu-waktunya untuk membiarkan mereka menikmati mainan seperti yang mereka inginkan. Kesulitan muncul saat mereka lebih suka dengan cara ini, jadi berikan perhatian terhadap kecenderungan ini.

6. Utamakan kualitas dibanding kuantitas. Terlalu banyak mainan akan selalu berakibat kurang baik. Untuk anak autism, itu membuat mereka merasa kewalahan dan bingung.

Lebih baik pilihlah mainan yang berkulitas meski dengan kuantitas yang lebih sedikit daripada memilih mainan dengan harga yang murah hanya karena ingin mendapatkannya dalam jumlah yang banyak. Jika anda bisa memilih dengan tepat, maka satu mainan sudah bisa memberikan mereka banyak kesenangan.


  • Orang yang tidak memahami anak autism cenderung akan memberikan hadiah menurut usianya. Anak autism berkembang pada tingkat kecepatan yang berbeda dan mungkin tidak siap untuk menerima hadiah tersebut. Jangan merasa kesal, mereka tidak bermaksud buruk, dan seharusnya hanya kelurga dan teman-teman terbaik yang diberi tahu mengenai tahap perkembangan ini. Sedangkan orang lain, simpan saja pemberian mereka di gudang sampai anak menjadi siap. Jika mainan itu sangat tidak cocok dan tidak akan pernah digunakan, berikan pada saja pada orang lain secara diam-diam.
  • Sama seperti anak-anak lain, hindari menggunakan TV sebagai alat bermain.
  • Harap dicatat bahwa sebagian anak autism sangat sensitif terhadap stimulasi, sementara yang lainnya kurang sensitif, dan sangat menyukai melukis dengan jari dan berbagai aktivitas yang menstimulasi sensornya misalnya memantul atau berputar.
  • Jangan takut untuk menyakan pada orang tua yang punya anak autism tentang hadiah yang cocok untuk anaknya. Seringkali, mereka mau memberitahu anda jenis mainan yang mungkin lebih cocok untuknya.
More aboutCara Memilih Mainan untuk Anak Autism

Tips untuk Mengajari Anak Autism Cara Membaca

Mengajari anak autism untuk bisa membaca itu bisa menjadi sebuah tugas yang sangat menantang. Sebagian anak autism tidak akan pernah bisa membaca, tapi tidak sedikit diantaranya yang bisa belajar membaca dengan baik dan pada akhirnya mampu untuk membaca dengan sempurna.

Mengajari anak autism untuk bisa membaca itu punya serangkaian kesulitan yang mengharuskan orang tua atau guru untuk banyak bersabar. Tantangan ini bisa jadi sama seperti mengajari anak yang non-autism, tapi dengan masalah yang lebih besar.

Terkadang, anak autism itu bisa sangat cooperative, tapi pada umumnya, anak autism punya kesulitan yang besar untuk mengalihkan perhatian, kurang termotivasi untuk belajar membaca, dan mereka lebih sulit untuk memahami berbagai aturan mengenai cara mengeja dan membaca dibanding anak yang  non-autism.

Belajar untuk membaca seharusnya adalah aktivitas yang menyenangkan bagi seorang anak yang normal, tapi dengan anak autism, sehingga anda harus menyesuaikan diri dengan tingkat pemahaman mereka yang berbeda agar bisa menemukan metode yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.

Bagi sebagian anak autism, suara adalah bagian yang penting, dan menggunakan musik sebagai sarana untuk belajar membaca adalah cara yang tepat. Di pasaran, ada banyak program yang menggunakan musik untuk membantu anda mengajari anak autism mengenai berbagai hal. Sebagian program lain juga disertai dengan permainan. Metode yang interaktif ini sangat membantu untuk menarik perhatian dan minatnya, dua hal yang jadi penghalang terbesar bagi anak autism.

Salah satu hal yang penting untuk diingat saat mengajari anak autism untuk membaca adalah bahwa aktivitas membaca itu sebagian besar membutuhkan kreativitas dalam berpikir, dan ini adalah sesuatu yang sulit untuk dilakukan oleh anak autism pada umumnya.

Ini berarti bahwa saat belajar, sangat dianjurkan untuk tetap fokus dengan materi yang didasarkan pada realitas. Buku yang berisi kisah-kisah mengenai bagaimana anak-anak autism lain yang seperti mereka melewati hari-harinya mungkin bisa bahan yang menarik. Hindari kisah-kisah yang penuh dengan fantasy, misalnya kisah mengenai pangeran dan hewan yang bisa berbicara.

Siapapun yang ingin mengajari anak autism untuk membaca seharusnya ingat bahwa anak autism itu umumnya berpikir dengan cara visual. Itu berarti bahwa mereka sepertinya akan lebih cepat belajar mengenai kata dan huruf melalui stimulasi visual.

Hampir setiap anak punya ketertarikan khusus, termasuk juga anak autism. Jika mereka menyukai mobil-mobilan, maka anda mungkin ingin menggunakan mainan tersebut sebagai sarana belajar membaca. Jika mereka tertarik pada suatu subjek, maka sepertinya mereka akan memberikan lebih banyak perhatiannya, dan termotivasi untuk belajar karena tertarik dengan cerita yang ada di dalamnya.

Setiap anak itu berbeda dan akan belajar dengan cara dan sikap yang berbeda. Jangan takut untuk memanfaatkan program-program yang ada di pasaran yang didesign khusus untuk anak autism. Program-program ini dikembangkan secara khusus, baik berdasarkan pengalaman maupun penelitian. Ini bisa jadi cara yang terbaik untuk mengajari anak autism tentang cara membaca yang sepertinya tidak tertarik untuk melakukannya.

More aboutTips untuk Mengajari Anak Autism Cara Membaca

Tips Cara Mengajari Anak Autism

Guru yang baik membantu ku untuk mencapai kesuksesan. Aku mampu untuk mengatasi autism karena aku punya guru yang baik. Pada usia 2,5 tahun aku ditempatkan di sebuah sekolah khusus dengan guru-guru yang berpengalaman. Sejak usia awal, aku diajarkan untuk bersikap dan berkelakuan baik di meja makan.

Anak autism perlu memiliki hari yang terstruktur, dan guru-guru tahu cara untuk mengarahkannya dengan lembut. Antara usia 2,4 sampai 5 tahun, hari-hari ku distruktur, dan aku tidak diperbolehkan untuk mengabaikannya.

Setiap 3 kali dalam seminggu, aku harus mengikuti theraphy berbicara, dan ibuku meminta seorang pengasuh menemani aku dan saudari ku untuk bermain game selama 3 sampai 4 jam setiap hari. Dia mengajarkan aku tentang cara 'mengambil giliran' selama melakukan aktivitas bermain. Saat kami membuat bola salju, dia menyuruhku untuk melemparkan bola ke bawah, dan kemudian saudari ku harus mengambil giliran.

Pada waktu makan, semua orang makan bersama, dan aku tidak diperbolehkan untuk "memukul." Satu-satunya waktu yang diperbolehkan bagi ku untuk kembali ke perilaku autism adalah selama 1 jam setelah makan siang. Kombinasi dari sekolah khusus, speech therapy, aktivitas bermain, dan "perlaku saat makan" ini membuat otak ku bisa tetap terhubungan dengan dunia.

1. Anak autism umumnya adalah pemikir visual. Mereka berpikir melalui gambar. Dia tidak berpikir dengan bahasa. Semua pemikirannya itu seperti videotapes yang berjalan di dalam imajinasinya. Gambar adalah bahasa utama mereka, dan kata-kata adalah bahasa kedua.

Kata benda adalah kata termudah untuk dipelajari karena dengan kata tersebut anak autism bisa membuat gambar di dalam pikirannya. Untuk mengajari kata-kata misalnya "angkat" atau "letakkan", para guru seharusnya menunjukkan gerakan tersebut pada anak autism.

Sebagai contoh, gunakan sebuah mainan dan katakan "angkat" saat anda mengangkat mainan dari atas meja. Sebagian anak autism akan belajar lebih cepat jika menggunakan kartu yang bertuliskan "angkat" dan "letakkan" dan ditempel pada mainan tersebut.

Kartu yang bertuliskan "angkat" ditempelkan saat mainan diangkat. Dan kartu yang beruliskan "letakkan" ditempelkan saat mainan diletakkan.

2. Hindari kata perintah yang panjang. Anak autism punya masalah untuk mengingat urutan. Jika anak tersebut bisa membaca, maka tuliskan perintah pada secarik kertas.

Anak autism tidak bisa mengingat urutan. Jika mereka ditanya mengenai letak suatu tempat, dia cuma bisa mengingat tiga langkah. Jadi, letak dari suatu tempat yang memiliki lebih dari tiga langkah harus dituliskan.

Anak autism juga sulit untuk mengingat nomor telephone karena dia bisa membuat gambar dari nomor tersebut di dalam pikirannya.

3. Banyak anak autism yang pintar menggambar, melukis dan memprogram komputer. Bakat ini seharusnya diberikan dorongan. Perkembangan anak autism sebaiknya lebih ditekankan ke arah pengembangan bakat. Sebab, bakat tersebut bisa diubah menjadi skill yang nantinya bisa dia pergunakan.

4. Banyak anak autism yang terfokus pada satu objek misalnya kereta atau peta. Cara terbaik untuk menghadapi ini adalah dengan menggunakan objek tersebut dalam tugas-tugas sekolah.

Misalnya, jika anak autism tersebut menyukai kereta, maka gunakan kereta tersebut untuk mengajari mereka tentang membaca dan berhitung. Bacakan sebuah buku mengenai kereta dan ajari mereka berhitung menggunakan kereta.

5. Gunakan metode visual untuk mengajari mereka tentang konsep angka. Berikan anak autism mainan yang bisa membantu mereka untuk belajar mengenai angka.

Mainan ini biasanya terdiri dari satu set block dengan ukuran dan warna yang berbeda untuk masing-masing angka. Dengan mainan ini, anak autism bisa belajar cara menambah dan mengurangi.

6. Banyak anak autism yang punya kesulitan untuk mengendalikan tangannya. Untuk bisa menulis dengan rapi terkadang membuat menjadi sangat kesulitan. Ini bisa membuat mereka jadi frustasi.

Untuk mengurangi rasa frustasi dan membantu anak autism agar bisa menikmati aktivitas menulis, biarkan mereka menggunakan keyboard komputer. Mengetik seringkali jauh lebih mudah.

7. Sebagian anak autism akan belajar membaca lebih cepat dengan bantuan suara, sementara sebagian yang lain akan lebih mudah jika diminta mengingat kata. Anak autism seringkali akan belajar dengan cepat jika menggunakan flash card dan buku-buku bergambar sehingga kata-kata tersebut akan dihubungkan dengan gambar.

Sangat penting untuk menyamakan antara gambar dan kata yang tercetak di sisi kartu. Saat mengajarkan kata benda, anak autism harus mendengarkan anda berbicara dan melihat gambar serta kata yang tercetak secara bergantian.

Sebagai contoh, saat mengajarkan kata kerja  "lompat", maka anda akan melompat ke atas dan ke bawah sambil memegang kartu yang bertuliskan kata "lompat."

8. Anak autism perlu untuk dijauhkan dari suara bising. Suara yang paling sering akan menyebabkan masalah adalah suara bell sekolah, dan suara kursi yang terseret di lantai.

Dalam banyak kasus, anak autism akan mampu untuk mentoleransi suara bell jika diredam dengan kertas tissue atau lackban. Suara kursi yang terseret bisa diredam dengan menempatkan potongan bola tennis diujung kaki kursi atau dengan membentangkan karpet.

Seorang anak mungkin akan takut pada ruangan-ruangan tertentu karena dia mungkin takut menjadi terkejut oleh suara dari sumber tertentu. Ketakutan yang disebabkan suara ini bisa menyebabkan perilaku yang buruk.

Jika seorang anak autism menutupi telinganya, itu adalah tanda bahwa suara tertentu telah menyakiti telinganya.

Terkadang, sensitivitas terhadap suatu tertentu ini bisa di menimalisir dengan cara merekam suara tersebut pada tape recorder. Ini akan membuat anak autism mampu untuk mengantisipasi suara tersebut sedikit demi sedikit. Anak autism harus diberikan kebebasan untuk mengendalikan playback dari suara yang direkam tersebut.

9. Sebagian anak autism akan terganggu oleh gangguan visual dan cahaya yang menyilaukan. Ini mungkin disebabkan karena mereka bisa melihat kedipan dari 60 cycle elektris. Untuk menghindari ini, tempatkan meja anak tersebut di dekat jendela atau cobalah untuk menghindari cahaya yang menyilaukan.

Jika cahaya tidak bisa dihindari, gunakan bola lampu terbaru yang bisa anda dapat. Sebab bola lampu terbaru akan lebih jarang berkedip. Kedipan dari cahaya yang berpijar juga bisa dikurangi dengan menempatkan lampu dengan bola lampu yang kuno disebelah meja anak autism.

10. Sebagian anak autism yang hyperactive dan selalu gelisah seringkali akan menjadi tenang saat mereka dipakaikan rompi yang berat. Tekanan dari pakaian membantu mereka untuk menenangkan sistem syarafnya.

Untuk hasil yang lebih baik, rompi seharusnya digunakan selama dua puluh menit, dan kemudian dilepaskan selama beberapa menit. Ini untuk mencegah adaptasi dari sistem syaraf.

11. Sebagian anak autism akan mampu merespon, melakukan kontak mata, dan berbicara dengan lebih baik jika guru yang berinteraksi dengan mereka membiarkan mereka untuk berputar atau berguling di atas matras.

Sensor input yang berasal dari putaran atau tekanan matras terkadang membantu mereka untuk berbicara dengan lebih lancar. Berputar seharusnya selalu dilakukan sebagai permainan yang menyenangkan. Jangan pernah memaksakannya.

12. Sebagian anak autism bisa bernyanyi dengan lebih baik dibanding berbicara. Mereka merespon dengan lebih baik jika kata-kata dan kalimat tersebut dinyanyikan untuk mereka. Sebagian anak autism yang sangat sensitif terhadap suara akan merespon dengan lebih baik jika guru berbicara dengan cara berbisik.

13. Sebagian anak autism yang nonverbal tidak bisa memproses input visual dan audio secara bersamaan. Mereka bersifat mono-channel. Mereka tidak bisa melihat dan mendengar secara bersamaan.

Mereka seharusnya tidak diminta untuk melihat dan mendengar di waktu yang sama. Mereka seharusnya hanya diberikan satu tugas saja (visual atau audio) secara bergantian. Itu karena sistem syaraf mereka tidak mampu untuk memproses input visual dan audio secara simultant.

14. Pada anak autism nonverbal yang lebih dewasa, sentuhan seringkali adalah jenis komunikasi yang terbaik. Lebih mudah bagi mereka untuk merasa. Huruf terkadang bisa diajarkan dengan membiarkan mereka untuk menyentuh huruf yang terbuat dari plastik.

Mereka bisa belajar mengenai jadwal harian dengan merasakan objek selama beberapa menit sebelum melakukan aktivitas yang dijadwalkan.

Sebagai contoh, lima puluh menit sebelum anak autism makan siang biarkan dia untuk memegang sendok. Biarkan dia memegang mobil-smobilan selama beberapa menit sebelum masuk ke dalam mobil.

15. Sebagian anak autism akan lebih mudah belajar jika keyboard komputer diletakkan didekat layar monitor. Ini membuat mereka bisa melihat keyboard dan monitor secara simultant. Sebagian lagi, punya kesulitan untuk mengingat apakah mereka harus melihat monitor setelah menekan sebuah huruf di keyboard.

16. Anak autism yang nonverbal akan lebih mudah untuk menghubungkan kata dengan gambar jika mereka melihat gambar dan kata yang tercetak diatas flashcard.

Sebagian anak tidak mengerti sebaris gambar, jadi sebaiknya mulailah lebih dulu dengan objek real atau photo. Gambar dan kata-kata seharusnya berasa pada sisi yang sama dari kartu.

17. Sebagian anak autism tidak tahu bahwa berbicara itu adalah cara untuk berkomunikasi. Belajar bahasa bisa difasilitasi jika latihan bahasa memicu komunikasi. Jika anak meminta cangkir, berikan dia cangkir. Jika anak meminta piring, saat sebenarnya dia meminta cangkir, maka berikan piring.

Anak tersebut perlu untuk belajar bahwa saat dia mengucapkan kata-kata, maka hal yang kongkret akan terjadi. Akan lebih mudah bagi anak autism untuk belajar bahwa kata-kata mereka salah jika kata-kata yang salah tersebut menghasilkan objek yang salah.

18. Sebagian besar penderita autism punya kesulitan untuk menggunakan mouse komputer. Cobalah dengan roller ball (atau tracking ball) yang punya tombol terpisah untuk di klik.

Penderita autism yang punya kesulitan untuk mengontrol gerakan tangannya akan merasa sangat kesulitan untuk menahan mouse saat ingin mengklik tombolnya.

19. Anak autism yang kesulitan untuk memahami pembicaraan, akan kesulitan untuk membedakan konsonant, misalnya antara huruf 'B' dalam buku dan 'k' dalan kuku.

Meski mungkin anak tersebut telah lulus test pendengaran nada, tapi dia mungkin masih tetap sulit untuk mendengar konsonant. Anak-anak yang berbicara dengan suara vowel tidak bisa mendengar konsonant.

20. Sebagian orang tua menginformasikan bahwa mereka menggunakan pembesar caption pada televisi membantu anak-anak mereka untuk belajar membaca. Anak-anak tersebut mampu untuk membaca caption dan menyamakannya dengan ucapan.

Merekam acara favorit dengan caption juga bisa membantu sebab rekaman tersebut nantinya bisa diputar secara berulang-ulang.

21. Sebagian anak autism tidak bisa memahami bahwa mouse komputer akan menggerakkan panah yang ada dilayar monitor. Mereka mungkin akan lebih mudah untuk belajar jika sebuah kertas yang mirip dengan panah yang ada dilayar monitor ditempelkan di atas mouse.

22. Anak autism yang punya masalah dengan pemrosesan visual akan bisa melihat kedipan di layar monitor yang sejenis dengan TV. Terkadang, mereka bisa melihat dengan lebih baik di laptop dan monitor flat yang lebih jarang berkedip.

23. Anak autism yang takut pada escalator seringkali punya masalah dalam memproses visual. Mereka takut pada escalator karena tidak bisa menentukan kapan waktunya untuk naik dan kapan waktunya untuk turun. Anak ini juga mungkin tidak mampu untuk mentoleransi cahaya yang berpijar.

24. Anak autism yang punya masalah dalam memproses visual seringkali menjadi mudah untuk membaca jika huruf yang berwarna hitam dicetak pada kertas yang berwarna.

25. Mengajar anak autism secara general seringkali akan menimbulkan masalah. Untuk mengajarkan seorang anak mengenai prinsip general untuk tidak menyeberang secara sembarangan harus diajarkan pada berbagai lokasi yang berbeda.

Jika dia hanya diajarkan pada satu lokasi, maka anak tersebut akan berpikir bahwa aturan itu cuma berlaku untuk satu tempat spesifik saja.

26. Sebuah masalah umum yang sering dihadapi adalah anak autism mungkin bisa menggunakan toilet di rumah dengan benar tapi menolak untuk menggunakan toilet yang ada disekolah. Ini mungkin karena mereka tidak mengenali toilet tersebut.

Hilde de Clereq dari Belgia menemukan bahwa seorang anak autism mungkin menggunakan detail kecil yang non-relevant untuk mengenali sebuah objek, misalnya toilet. Butuh sedikit penyelidikan untuk mengetahui detail tersebut.

Dalam sebuah kasus, seorang anak cuma mau menggunakan toilet dirumah yang tempat dudukannya berwarna hitam. Orang tua dan gurunya mampu membuatnya mau untuk menggunakan toilet disekolah dengan menutupi dudukan toilet dengan plester berwarna hitam.

Setelah itu, plester ini dilepas sehingga toilet dengan tempat dudukan yang berwarna putih akan kembali dikenali sebagai toilet.

27. Anak autism sangat sulit untuk mengurutkan. Terkadang mereka tidak mengerti saat tugas yang diberikan terdiri dari serangkaian langkah.

Seorang ahli therapy sukses mengajarkan anak autism yang nonverbal untuk menggunakan perosotan di taman bermain dengan cara menuntunnya untuk berjalan menaiki tangga dan kemudian meluncur ke bawah menggunakan perosotan.

Sebuah tugas yang terdiri dari serangkaian langkah harus diajarkan dengan cara menyentuh dan menggerakkan anak tersebut, bukan sekedar dengan cara menunjukkannya.

Mengajarkan anak autism cara memakai sepatu juga bisa dengan cara seperti ini. Guru seharusnya menempatkan tangannya diatas tangan anak autism dan menggerakkan tangan anak tersebut ke atas kakinya sehingga dia bisa merasa dan memahami bentuk dari kakinya.

Langkah berikutnya adalah menuntun anak tersebut untuk merasakan sepatunya, dari dalam dan dari luar. Untuk mengajarkannya cara memakai sepatu, guru harus membimbing tangan anak tersebut ke arah sepatunya, dan dengan metode tangan-ke-tangan, mengarahkan sepatu tersebut ke arah kaki si anak.

Ini membuat anak autism bisa merasakan seluruh tugas dari memasang sepatu.

28. Rewel saat makan adalah masalah umum. Pada sebagian kasus, anak autism mungkin terpaku oleh sebuah detail untuk mengidentifikasi makanan tertentu.

Hilde de Clerq menemukan bahwa seorang anak autism cuma mau makan Chiquita bananas karena dia terpaku pada labelnya. Sedangkan buah lain misalnya apel dan jeruk mau diterimanya jika label Chiquita ditempelkan.

Jadi, cobalah untuk menempatkan makanan yang berbeda pada kotak makanan yang sama.

More aboutTips Cara Mengajari Anak Autism

Alternative Treatments for Autism

on Tuesday, February 8, 2011

As with most disorders and diseases there is always a claim from doctors that there is an alternative treatment. These claims can not go unchecked.

The doctors who have tried alternative treatments may have found success and the treatment has just not gone through proper channels to be approved. If you are a parent of an autistic child, you might want to check into alternative treatments.

If there is any chance of success or improvement in your child’s ability to communicate better or to have better social skills there is no harm in giving it a try.

One alternative treatment is the use of nalrexone. Nalrexone has had a few reports of the positive change it has made in some autistic patience.

Remember there are levels of autism and the results for one child will be just about as individualized as the disorder. Nalrexone blocks the actions of the endogenous opioids which are like the endorphins that give pleasure to the brain.

Research has shown that some autistic children have a high concentration of these endorphins in their brain. The improvements noted by observers of children with autism on nalrexone have included increased eye contact, better social skills, and reduction of clumsy behavior that could lead to self-injury.

When trying to use behavior altering drugs on an autistic child, you really have to look at the side effects associated with the medication. The side effects sometimes outweigh the benefits.

The autistic child is wired differently than most patients. The child may need higher dosages of medication that can cause dramatic changes in their liver functions or other vital organs. The medications may have to be monitored and the dosages changed to get the desired behavior changes.

More blood and lab work will have to be done to make sure that the medications are not damaging any other tissue.

The opposite might be true. People with autism have a more sensitive nervous system than most people. A lower dosage might be required, where a high dosage would overload the nervous system and have severe emotional and physical consequences.

A good indicator that your child has to high of a dose of medication is that he or she will get up earlier in the morning. If this happens consult with your doctor and reduce the dosage.

Another treatment that may be unconventional is the use of acupuncture. Even those skilled in this Chinese treatment state that autism is non-curable. They do say that when they have treated autistic children with acupuncture, the parents report slight improvement.

The acupuncturists theorize that the benefit comes from the neurons that the needles stimulate in the brain. There have been no research regarding acupuncture and autism and the only reports have been the ones from parents.

Again, most parents are looking for anything that helps and sometimes the improvements are real and sometimes they are just manifestations of false hope.

As with any new treatment, you should consult with your doctor or your team of professionals that are already assembled to help your child through treatment. Trying alternative methods and medicines alone can set up both you and your child for failure.

More aboutAlternative Treatments for Autism